bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Comrades Marathon

Soweto – Setelah mengantar anak-anak ke sekolah, pengemudi minibus Afrika Selatan “Roro” Mokgele Ramathe memarkir tubuhnya dan mengenakan perlengkapan latihannya di bawah.

Dengan surai pendek dan senyum berseri-seri, pria berusia 42 tahun, yang lebih dikenal sebagai Roro, siap menjelajahi jalanan Soweto sekali lagi, berlatih untuk salah satu balapan jarak jauh tertua di dunia, Comrades Marathon.

Ramathe mengatur jam tangannya dan berangkat, saat para wanita mengenakan gaun dan para pemuda memandang dengan kagum.

Bagi Ramathe, ini adalah tahun kedua berturut-turut ia mengikuti tantangan tersebut, berlari sejauh 90 kilometer melalui perbukitan hijau terjal di provinsi KwaZulu-Natal, di tenggara negara itu.

“Itu sangat emosional,” katanya saat kembali ke rumah dengan medali finisher tahun lalu.

Di antara daya tariknya adalah tidak perlu uang atau peralatan khusus untuk melewati garis finis, ujarnya. “Kamu hanya harus disiplin.”

Dan baginya, itu adalah perlombaan yang mengubah hidup. Hasilnya, katanya, dia adalah “suami yang lebih baik, ayah yang lebih baik, pemimpin masyarakat yang lebih baik.

“Itu mengubah saya.”

‘Jangan berputus asa’

Perlombaan 90 kilometer (56 mil) yang melelahkan ini pertama kali dijalankan pada tahun 1921.

Dijuluki Ras Manusia Tertinggi, Comrades Marathon diluncurkan untuk menghormati tentara Afrika Selatan yang tewas dalam Perang Dunia I.

Baru pada tahun 1975 pelari kulit hitam dan wanita diizinkan untuk berpartisipasi. Saat itu apartheid Afrika Selatan dilarang mengikuti kompetisi internasional, termasuk Olimpiade. Tujuannya adalah untuk mengubah citra negara.

Pada tahun 1989, pekerja kereta api Tshabalala Sam Tshabalala menjadi orang kulit hitam pertama yang memenangkan perlombaan, menjelang akhir era apartheid.

Kemenangannya merupakan dorongan besar bagi mereka yang menentang segregasi rasial yang dilembagakan di jantung sistem.

“Itu sukses besar karena banyak orang mengatakan tidak ada pelari kulit hitam,” kata pemenang Comrades sembilan kali Bruce Fordyce, 67.

Awalnya itu adalah acara laki-laki kulit putih yang “sangat kecil…, eksklusif”, kenangnya.

Hari ini, dia memperkirakan, 10 pelari pria teratas tahun ini mungkin “semuanya berkulit hitam”.

Dibutuhkan “keberanian dan tekad” untuk menjalankan perlombaan, dan “sikap pantang menyerah”, tambahnya.

‘Selesai seperti pahlawan’

Jadwal harian Ramathe diatur hampir seperti militer: sekolah berjalan dengan minibusnya, yang memakan waktu dua jam; lari lima kilometer dan mandi cepat, lalu pergi ke pekerjaan keduanya sebagai penata rambut.

Sore harinya, dia menjemput anak-anak dari sekolah, lalu berangkat untuk lari kedua sejauh lima atau 10 kilometer. Lari lebih lama 30 hingga 50 kilometer adalah untuk akhir pekan.

Maraton tahun ini dimulai pada hari Minggu pukul 5.30 pagi dari balai kota Pietermaritzburg, “menurun” menuju Durban.

Sekitar 17.920 pelari, termasuk hampir 2.000 warga negara dari 84 negara akan ambil bagian dalam edisi tahun ini.

Peserta harus berusia 21 tahun atau lebih, dan telah menjalankan maraton klasik dalam waktu kurang dari 4 jam 50 menit.

3 Hari, 20 jam – tepatnya.

Anda telah berlatih untuk #TheUltimateHumanRace. Kamu punya ini! #Inilah #Ziyasha pic.twitter.com/ze7AZjyErs

– ComradesRace (@ComradesRace) 7 Juni 2023

Awal perlombaan adalah ritual emosional bagi pelari.

Setelah lagu kebangsaan, para pelari menyanyikan “Shosholoza”, bahasa Zulu untuk “maju”, sebuah melodi yang diyakini dibuat oleh penambang emas yang mengendarai kereta ke dan dari tempat kerja.

Itu kemudian diadopsi selama perjuangan melawan apartheid.

Lagu itu membuat “semua orang bersemangat,” kata Fordyce.

Melintasi garis finish Teman “berarti kamu berubah selamanya”,

Dan saran terbaiknya untuk sesama pelari adalah sederhana: “Mulai seperti pengecut, selesaikan seperti pahlawan,” katanya.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter Dan Instagram

Sumber: AFP

Gambar: Pixabay

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com

Unggahan ‘Friends’ ultra-marathon, simbol harapan di SA muncul pertama kali di African Insider.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21