bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Eliud Kipchoge

Captagat – Dua bulan setelah penampilannya yang mengecewakan di maraton Boston, Eliud Kipchoge mengatakan kepada AFP bahwa dia bertekad untuk terus membuat sejarah – dan mengklaim mahkota maraton Olimpiade ketiga tahun depan.

Atlet Kenya yang secara luas dianggap sebagai pelari maraton terhebat sepanjang masa telah memberikan banyak tantangan dalam kariernya yang mempesona, dan tetap tidak terpengaruh meskipun telah meraih dua gelar Olimpiade, rekor dunianya 2:01:09 di Berlin pada tahun 2022 dan 15 kemenangan luar biasa dalam 18 pertandingan yang dia miliki. memasuki maraton.

Dia memecahkan penghalang mistis dua jam dalam jarak 26,2 mil (42,195 kilometer) di Wina pada 2019, dengan waktu 1:59:40, tetapi prestasi tersebut tidak diakui sebagai rekor dunia resmi karena tidak terbuka. kompetisi.

Kemenangan menghindari pemain berusia 38 tahun itu di maraton Boston dan New York, yang akan menjadikannya pemain pertama yang memiliki keenam gelar utama di bawah ikat pinggangnya.

“Prioritas sekarang adalah fokus ke Olimpiade dan menang untuk ketiga kalinya. Selebihnya (tantangan) akan datang nanti,” kata Kipchoge dalam wawancara dengan AFP di kamp pelatihan Kaptagat yang terkenal di Rift Valley Kenya.

Minggu lalu adalah minggu yang istimewa karena 9 jurnalis dari berbagai agensi media bergabung dengan kami selama seminggu untuk mendapatkan wawasan yang lebih dalam tentang bagaimana kami hidup, berlatih, dan mempersiapkan balapan besar.

Terima kasih telah datang ke Kenya untuk mengunjungi kamp kami dan mendukung apa yang kami lakukan. pic.twitter.com/O18DUssayH

– Eliud Kipchoge – EGH🇰🇪 (@EliudKipchoge) 26 Juni 2023

Dua medali emas maraton Olimpiade pada 2016 dan 2021 membuatnya sejajar dengan Abebe Bikila dari Ethiopia (1960, 1964) dan Waldemar Cierpinski dari Jerman Timur (1976, 1980).

Emas ketiga di Olimpiade Paris pada tahun 2024 akan menjadikan Kipchoge raksasa maraton Olimpiade yang tak terbantahkan, dan memberinya kemenangan yang penuh simbolisme.

Ibukota Prancis adalah kota tempat ia memenangkan mahkota internasional pertamanya pada tahun 2003 pada usia 18 tahun, merebut gelar juara dunia 5.000 meter di depan legenda olahraga Hicham El Guerrouj dari Maroko dan Kenenisa Bekele dari Ethiopia.

Namun, Kipchoge tidak menolak untuk menyerah pada tujuannya yang lain.

“Jika sudah waktunya untuk gantung sepatu balap, saya akan mengucapkan selamat tinggal pada hal-hal besar lainnya dalam olahraga.”

‘Aku tahu diriku sendiri’

Duduk di bangku teduh di kamp Kaptagat tempat dia tinggal dan berlatih selama beberapa bulan dalam setahun selama 20 tahun, Kipchoge merenungkan penampilannya yang buruk di Boston pada 17 April, di mana dia turun dari grup utama pada kilometer ke-30 dan berakhir di finis keenam.

Kegagalan langka ini membuatnya kehilangan semangat.

“Saya mencoba melupakan apa yang terjadi di Boston. Itu melekat di pikiran saya… tapi saya percaya bahwa apa yang sudah lewat sudah lewat.

Dengan pelatih seumur hidupnya, Patrick Sang, dia telah menganalisis alasan penampilannya yang mengecewakan, dengan mengatakan “kebanyakan paha belakang”.

Dia mengesampingkan kekhawatiran tentang kesulitannya di jalur berbukit seperti Boston dan New York dan itu juga akan dihadapinya di Paris.

“Ini tidak benar-benar menjadi perhatian, tapi saya menghormati pemikiran semua orang,” katanya. “Saya pikir itu adalah hari yang buruk dan setiap hari adalah hari yang berbeda. Saya tidak sabar menunggu tahun depan.

“Semua orang bisa menulis apa saja, Anda tidak punya kendali. Tapi aku tahu diriku sendiri.”

‘Ingin menjadi inspirasi’

Kipchoge sekarang sedang mempersiapkan maraton terakhirnya tahun ini.

“Saya baik-baik saja. Latihan saya berjalan dengan baik,” katanya.

Namun dia belum mengungkapkan acara mana yang akan diadakan – Berlin pada 24 September, Chicago pada 8 Oktober, atau New York pada 5 November.

“Pada akhir Juli, aku akan tahu ke mana harus pergi.”

Dia mengikuti program pelatihannya yang biasa, menempuh jarak lebih dari 200 kilometer seminggu di jalur tanah merah hutan Kaptagat, 2.400 meter di atas permukaan laut.

Di antara 20 mitra pelatihannya di kamp selama wawancara AFP adalah pemegang rekor dunia 1.500m dan 5.000m baru dari Kenya, Faith Kipyegon, dan pemenang maraton New York dua kali Geoffrey Kamworor.

Sebagai dekan atletik Kenya yang dihormati, Kipchoge senang melihat kemunculan rekan senegaranya yang berusia 23 tahun Kelvin Kiptum, yang memenangkan London Marathon pada bulan April dengan waktu 2:01:25, waktu tercepat kedua dalam sejarah dan hanya tertinggal 16 detik. . dari rekor dunianya sendiri.

“Saya ingin menjadi inspirasi dan saya yakin memecahkan rekor dunia dua kali merupakan inspirasi bagi banyak anak muda. Saya percaya mereka akan menginginkan lebih dan bahkan mengalahkan rekor saya.”

‘Prioritas pada pengujian obat’

Namun di negara di mana atletik telah dirusak oleh penggunaan narkoba yang meluas, Kipchoge menyesali bahwa “banyak orang mengambil jalan pintas untuk maju”.

“Saya pikir ada doping… Ini lebih tentang menjadi kaya.”

Kipchoge mengatakan pihak berwenang harus memprioritaskan pengujian zat peningkat kinerja, mengatakan itu lebih penting daripada pendidikan “karena semua orang yang menggunakan doping tahu apa yang sedang terjadi”.

“Pompa saja semuanya dalam ujian, jadikan ujian sebagai prioritas pertama dan semuanya akan baik-baik saja,” katanya.

“Saat kami memprioritaskan pengujian dan kami mendaftarkan mereka yang menjalankan atlet di seluruh negeri, kami memiliki data yang tepat untuk mengetahui siapa yang ada di seluruh negeri.

“Tapi jika kita benar-benar mengabaikan orang yang bekerja dengan atlet dan atlet itu sendiri, maka kita dalam bahaya.”

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter Dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@RailaOlinga

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21