bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168
Morocco

Casablanca – Ketika “ultras” Maroko berduyun-duyun ke stadion sepak bola, nyanyian para penonton yang serak, kembang api yang spektakuler, dan terkadang kejenakaan gaduh dan anti-otoriter sering mencuri perhatian.

Stadion Casablanca bergema dengan nyanyian para pendukung klub Wydad kota yang penuh semangat saat mereka mengangkat plakat berwarna-warni untuk membentuk mozaik besar yang mengharukan yang menunjukkan moto mereka: “Jiwa bebas”.

Kelompok penggemar berat klub, yang dikenal sebagai “The Winners”, memiliki reputasi yang telah lama diperoleh untuk keunggulan – bernyanyi, meluncurkan bom asap, dan membuat obor ponsel mereka menari bersama seperti kunang-kunang.

Sekitar 10.000 dari mereka secara teratur memenuhi kurva utara stadion Mohammed V di ibukota ekonomi Maroko, di mana mereka memiliki reputasi menarik lebih banyak perhatian daripada aksi di lapangan.

Ribuan penggemar diharapkan untuk memamerkan koreografi mereka sekali lagi saat tim, yang baru saja menjuarai Liga Champions Afrika, berkompetisi di Piala Dunia Antarklub yang dimulai pada hari Rabu.

“Saya tidak bisa menggambarkan cinta saya untuk para penggemar Wydad, mereka sangat istimewa,” kata seorang penggemar, Houssam Ait Wahman, 18, sebelum pertandingan liga Maroko baru-baru ini melawan Fez yang dia tonton bersama ibu dan saudara kandungnya.

“Penggemar dari seluruh dunia tidak bisa menandingi kami,” katanya dengan bangga tentang Pemenang, yang menduduki peringkat pertama dalam peringkat global oleh “Ultras World”, halaman Facebook populer yang didedikasikan untuk fenomena tersebut.

‘efek keramaian’

Beberapa ultras di Maroko dan sekitarnya telah mendapatkan reputasi kekerasan, banyak bentrok dengan penggemar saingan – tetapi anggota dengan cepat mempertahankan apa yang mereka sebut sebagai persaudaraan yang bersatu dalam kecintaan mereka pada permainan.

“Mendukung Wydad adalah semangat, komitmen yang melampaui sepak bola,” kata Mohamed, mantan Pemenang berusia 30-an yang meminta untuk tidak menyebutkan nama lengkapnya.

Para pemenang adalah bagian dari budaya ultras internasional, yang memiliki pengikut kuat di seluruh negara Afrika Utara yang terobsesi dengan sepak bola.

Citra ultras Maroko sering dikaitkan dengan kekerasan antar kelompok yang bertikai. Setelah dua penggemar terbunuh pada awal 2016, pihak berwenang melarang penggemar ultra dari lapangan sepak bola di seluruh negeri selama dua tahun.

Mantan Pemenang Mohamed menyalahkan “efek kerumunan” dan menjelaskan bahwa terkadang “hanya dibutuhkan satu orang untuk melakukan sesuatu yang bodoh dan semuanya dimulai”.

Sosiolog Maroko Abderrahim Bourkia, penulis esai baru-baru ini tentang subkultur, mengatakan beberapa penggemar “melepaskan rasa frustrasi mereka” melalui nyanyian, sementara yang lain melakukan kekerasan.

“Solusinya adalah berinvestasi pada pendidikan pemuda,” katanya.

Saingan kota

Tak mau kalah dengan Pemenang, suporter rival utama Wydad di Casablanca, Raja, juga punya reputasi tampil seru dan meriah.

“Melakukan pertunjukan adalah ciri khas ultras,” kata Bourkia. “Ini adalah cara bagi mereka untuk mengekspresikan diri dan menampilkan diri.”

Dua kelompok ultras Raja, “Green Boys” dan “Ultras Eagles”, dikenal dengan slogan politik sayap kiri mereka, baik di stadion maupun di media sosial.

Lagu mereka “F Bladi Delmouni” (Mereka Menindas Aku Di Negeriku Sendiri) menyuarakan ketimpangan dan ketidakadilan sosial di pemerintahan.

Lagu tersebut telah menyebar ke luar perbatasan Maroko dan telah dinyanyikan oleh pengunjuk rasa pro-demokrasi di negara tetangga Aljazair serta oleh warga Palestina.

“Penggemar King memiliki budaya aktivis yang memberikan suara kepada mereka yang tidak memiliki suara, untuk menentang penindasan dan mengutuk korupsi,” kata seorang mantan ultra King kepada AFP.

Fenomena itu mengubah panggung menjadi “ruang kebebasan berekspresi”, kata Bourkia.

“Menjadi bagian dari ultras adalah pengalaman yang unik,” ujar suporter Raja lainnya. “Merasa bahwa Anda didengar membantu membentuk kepribadian.”

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter Dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@AfricaFactsZone

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138