bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Rafael Nadal

Melbourne – Juara bertahan Rafael Nadal tersingkir dari putaran kedua dalam kekecewaan besar di Australia Terbuka pada hari Rabu, tetapi tidak ada masalah seperti itu untuk bintang wanita papan atas.

Istri petenis hebat Spanyol itu, Mery, menangis saat Nadal dikalahkan oleh peringkat 65 Mackenzie McDonald di Rod Laver Arena, di mana atap ditutup karena lebih banyak hujan di Melbourne.

Nadal yang berusia 36 tahun jelas terhambat oleh masalah pinggul yang membutuhkan waktu istirahat medis, saat ia kalah 6-4, 6-4, 7-5 dari petenis Amerika itu.

Itu adalah kekalahan pertama sang juara bertahan dari kejuaraan besar dalam tujuh tahun dan akan menimbulkan lebih banyak pertanyaan tentang apakah cedera dan usia akan mengejar rekor juara utama 22 kali itu.

Gelar putra sekarang sepertinya akan hilang dari Novak Djokovic.

Nadal mengatakan kekalahan itu “menyakitkan” dan mengakui cedera itu memakan korban.

“Saya tidak pernah dalam posisi mengeluh, hidup telah memberi saya begitu banyak hal positif sehingga saya tidak punya hak untuk mengeluh,” katanya.

β€œ(Tapi) saya lelah, saya sedih, saya kecewa, semua ini realita.

Cepat sembuh @RafaelNadal πŸ’š

Juara bertahan jatuh ke tangan @mackiemacster setelah cedera pinggul di @AustralianOpen πŸ’”#AusOpen #AO2023 | @RFETenis pic.twitter.com/RgQTzylaFu

– Piala Davis (@DavisCup) 18 Januari 2023

β€œDari sini… yang saya inginkan hanyalah terus bermain tenis. Jangan mengira saya mengatakan semua ini karena saya ingin mundur selangkah.

“Tidak juga, tapi aku merasa tidak enak sekarang.”

Berbeda dengan kekecewaan dan rasa sakit Nadal, McDonald yang berusia 27 tahun melaju ke babak ketiga dan bertanding melawan Yoshihito Nishioka dari Jepang atau Dalibor Svrcina dari Republik Ceko.

“Dia juara yang luar biasa, dia tidak akan menyerah apapun yang terjadi,” kata McDonald tentang lawannya yang babak belur.

“Saya mencoba untuk tetap fokus pada apa yang saya coba lakukan dan dia membuat saya keluar dari ritme saya, dan saya melakukannya begitu saja.”

Cuaca Melbourne yang terkenal berubah-ubah memainkan lebih banyak malapetaka.

Pada hari Selasa, permainan di sebagian besar lapangan dihentikan karena cuaca yang sangat panas, dan kemudian pertandingan dihentikan pada sore hari di luar lapangan karena hujan lebat.

Lebih banyak hujan turun pada hari Rabu saat penyelenggara berusaha keras, tetapi gagal, untuk menyelesaikan sisa pertandingan.

Hanya pertandingan di tiga stadion utama yang beratap yang bisa dimulai tepat waktu. Lapangan luar perlahan terlihat aksi di sore hari, tetapi enam jam permainan menghilang.

Dalam pertandingan yang bisa dilanjutkan dengan perlindungan, unggulan ke-15 asal Italia Jannik Sinner hanya kalah tujuh game untuk mengalahkan petenis Argentina Tomas Martin Etcheverry 6-3, 6-2, 6-2.

Frances Tiafoe, unggulan ke-16, juga mengalahkan remaja China Shang Juncheng dengan straight set untuk mencapai putaran ketiga.

Unggulan keenam Felix Auger-Aliassime kehilangan dua set pertama dari petenis Slovakia Alex Molcan sebelum bangkit kembali untuk mengklaim kemenangan yang solid.

Sakkari mengoceh

Dalam pemungutan suara perempuan, pemilihan pendahuluan terus mengarungi banyak masalah.

Petenis nomor satu dunia Iga Swiatek dan petenis Amerika yang berbahaya Jessica Pegula memimpin kompetisi ke babak ketiga.

Juara pilihan Polandia, Swiatek mengalahkan Camila Osorio dari Kolombia 6-2, 6-3 sedangkan unggulan ketiga Pegula mengalahkan pemain Belarusia, Aliaksandra Sasnovich 6-2, 7-6 (7/5).

Pemenang utama tiga kali Swiatek akan menghadapi juara AS Terbuka 2019 Bianca Andreescu dari Kanada atau petenis kualifikasi dari Spanyol Cristina Bucsa di babak ketiga.

Maria Sakkari dari Yunani juga sukses, tetapi dia terlihat seperti unggulan keenam dalam pertarungan 3-6, 7-5, 6-3 melawan petenis kualifikasi Rusia dan mahasiswi Diana Shnaider.

Sakkari kesal dengan pukulan dan teriakan perayaan Shnaider, sebelum menemukan dia tenang.

“Selama pertandingan, Anda bisa benar-benar bersemangat,” kata Sakkari. Tapi cara beberapa pemain merayakan poin mereka, itu tidak pantas. Saya tidak puas dengan itu.”

Madison Keys, unggulan ke-10 Amerika, juga menang.

Namun Petra Kvitova, unggulan ke-15 dan mantan juara Wimbledon dua kali, dikalahkan dua set langsung oleh petenis Ukraina Anhelina Kalinina.

Kemudian pada hari Rabu, petenis Amerika Coco Gauff dan mantan juara AS Terbuka Emma Raducanu dari Inggris bertemu saat masa depan tenis wanita terlihat jelas.

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@WeAreTennis

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com