bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Vinicius

Barcelona – Sepak bola dan lainnya berkumpul di sekitar Vinicius Junior pada hari Senin, menuntut tindakan terhadap rasisme, setelah bintang Real Madrid itu dilecehkan lagi di La Liga Spanyol.

Pemain internasional Brasil berusia 22 tahun itu menjadi sasaran para pendukung tuan rumah saat kekalahan 1-0 hari Minggu di Valencia dan kemudian dikeluarkan dari lapangan.

Vinicius mengeluarkan pernyataan setelah itu mengatakan bahwa La Liga adalah “rasis” dan beberapa mantan dan pemain Brasil saat ini menawarkan dukungan mereka.

Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva mengutuk pelecehan tersebut, mengatakan pada konferensi pers di akhir KTT G7 di Hiroshima: “Dia diserang. Dia dijuluki ‘monyet’.”

Queria fazer um gesto de solidariedade ao @vinijr, um jovem que pasti adalah atau melhor jogador di Real Madrid, dan que sofre repetidas ofensas. Espero que a FIFA dan outras entitas tomem providencias, untuk não dejar que o racism tome conta do futebol.

— Lula (@LulaOfficial) 21 Mei 2023

TERJEMAHAN TWEET: Saya ingin menunjukkan solidaritas dengan @vinijr, seorang pemuda yang jelas merupakan pemain terbaik Real Madrid, dan yang telah berkali-kali dianiaya. Saya berharap FIFA dan entitas lain mengambil langkah-langkah untuk mencegah rasisme mengambil alih sepak bola.

Vinicius sering dituduh melakukan pelecehan rasial di La Liga dan insiden terbaru terjadi di stadion Mestalla Valencia.

Vinicius berdiri di depan pendukung di belakang gawang dan menunjuk pelakunya. Pertandingan sempat tertunda selama beberapa menit di babak kedua.

Wasit Ricardo de Burgos Bengoetxea berbicara kepada pejabat stadion, yang membuat pengumuman yang menyerukan agar pelecehan rasial dihentikan sebelum pertandingan dilanjutkan 10 menit kemudian.

Wasit menulis dalam laporan pasca-pertandingannya bahwa seorang penggemar meneriakkan “monyet, monyet” kepada pemain tersebut.

Vinicius dikeluarkan dari lapangan pada waktu tambahan di akhir pertandingan karena memukul Hugo Duro selama perkelahian, dan Valencia memenangkan pertandingan 1-0 berkat gol di babak pertama dari Diego Lopez.

Vinicius meninggalkan lapangan sambil memberi isyarat dengan tangannya untuk memberi isyarat bahwa Valencia, yang unggul lima poin dari zona degradasi, menuju divisi dua Spanyol.

Hentikan permainan, kata Ancelotti

Pelatih Real Madrid Carlo Ancelotti mengatakan sepak bola Spanyol harus siap menghentikan permainan.

“Liga Spanyol punya masalah, dan Vinicius bukan masalahnya. Vinicius adalah korbannya. Ada masalah yang sangat serius,” kata Ancelotti.

“Sebenarnya saya berpikir untuk melepasnya karena atmosfir rasial sepertinya tidak baik bagi saya,” kata Ancelotti kepada para pewarta.

“Apa yang terjadi hari ini telah terjadi sebelumnya, tetapi tidak seperti itu, itu tidak dapat diterima.”

FIFA menegaskan kembali pada hari Senin bahwa menghentikan pertandingan diperbolehkan serta pemain meninggalkan lapangan dalam pendekatan tiga langkah mereka ketika pelecehan rasial terjadi.

“Solidaritas penuh untuk Vinicius,” kata presiden FIFA Gianni Infantino dalam a penyataan.

Pernyataan Presiden FIFA Infantino tentang #ViniciusJr.

Merekomendasikan proses tiga langkah di semua level sepak bola.

Tapi presiden La Liga mengatakan Vini harus datang agar mereka menjelaskan kepadanya. pic.twitter.com/xLdUXilTIw

— Juliet Bawuah (@julietbawuah) 22 Mei 2023

“Tidak ada tempat untuk rasisme dalam sepak bola atau dalam masyarakat dan FIFA mendukung semua pemain yang berada dalam situasi seperti itu.

“Peristiwa selama pertandingan antara Valencia dan Real Madrid menunjukkan bahwa ini harus terjadi.”

Vinicius telah dilecehkan secara rasial di beberapa stadion musim ini di Spanyol dan patungnya telah digantung di jembatan oleh para penggemar Atletico Madrid.

La Liga telah mengajukan tuntutan hukum kepada otoritas Spanyol beberapa kali musim ini, dengan liga berjanji pada hari Minggu untuk melakukannya lagi setelah melakukan penyelidikan.

Namun, Ancelotti mengatakan itu tidak membantu.

“Apa yang terjadi? Sebuah laporan, dan sama sekali tidak ada hasilnya. Solusinya adalah menghentikan permainan,” kata pelatih veteran Italia itu.

Menulis di Instagram, Vinicius mengatakan Spanyol dipandang sebagai “negara rasis” di tanah airnya.

Dia mengatakan Spanyol adalah “negara yang hebat, yang saya sambut dan saya cintai, tetapi telah diterima untuk mengekspor citra negara rasis ke dunia. Saya minta maaf kepada orang-orang Spanyol yang tidak setuju, tetapi hari ini, di Brasil, Spanyol dikenal sebagai negara rasis.”

“Hadiah untuk rasisme hari ini adalah mereka telah mengusir saya. Ini bukan sepak bola, ini La Liga,” katanya.

“Liga yang dulunya milik Ronaldinho, Ronaldo, Cristiano (Ronaldo) dan Messi kini menjadi milik rasisme,” tambah Vinicius.

La Liga mengatakan mereka telah “proaktif” dalam kasus rasisme sebelumnya terhadap Vinicius, mengajukan sembilan pengaduan kepada otoritas dan jaksa terkait.

Presiden La Liga yang agresif Javier Tebas membalas di Twitter, mengklaim Vinicius telah dua kali tidak hadir untuk pertemuan dengan badan pengatur untuk membahas apa yang “dapat dilakukan dalam kasus rasisme”.

“Sebelum Anda mengkritik dan memfitnah La Liga, Anda perlu menginformasikan diri Anda dengan benar,” tulisnya di Twitter.

‘Tidak adil’

Vinicius, bagaimanapun, telah menerima dukungan luas.

Kiper Madrid Thibaut Courtois mengatakan dia mendengar “suara monyet” selama pertandingan dan mengatakan dia akan pergi dengan Vinicius jika pemain Brasil itu memilih untuk berhenti bermain.

“Kami tidak bisa mentolerir ini,” kata Courtois kepada Movistar.

Ada kemarahan di antara banyak orang di Brasil.

Presiden Lula mendesak FIFA dan liga Spanyol untuk mengambil “tindakan serius”.

“Hanya anak malang yang berhasil dalam hidup, yang mungkin sedang dalam perjalanan untuk menjadi yang terbaik di dunia – dia pasti yang terbaik di Real Madrid – dihina di setiap stadion tempat dia bermain,” katanya di Jepang.

Di Twitter, presiden Konfederasi Sepak Bola Brasil Ednaldo Rodrigues berkata: “Vini Jr., Anda mendapatkan cinta dan dukungan kami, dan semua orang Brasil.”

mengikuti Di dalam Afrika pada Facebook, Twitter Dan Instagram

Sumber: AFP

Foto: Twitter/@FabrizoRomano

Untuk lebih Afrika berita, mengunjungi Orang dalam Afrika. com

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21